Categories
Kesehatan

Kasus DBD Kabupaten Tangerang Tertinggi se-Indonesia, Kadinkes Ungkap Penyebabnya

bachkim24h.com, Kabupaten Tangerang, Banten pada minggu ke-16 tahun 2024 menduduki peringkat pertama wilayah Indonesia dengan jumlah kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) tertinggi. Kendati demikian, angka kematian di Kabupaten Tangerang bukan termasuk lima tertinggi di Indonesia.

Kementerian Kesehatan RI merilis data DBD minggu ke-16 yang menunjukkan 76.132 kasus dan 540 kematian.

Berdasarkan data tersebut, Kabupaten Tangerang menempati urutan pertama dengan jumlah kasus terbanyak, yaitu sebanyak 2.540 kasus demam berdarah sepanjang tahun 2024.

Disusul Kota Bandung 1.741 kasus, Kota Bogor 1.547 kasus, Kabupaten Bandung Barat 1.422 kasus, dan Kabupaten Lebak 1.326 kasus.

Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerong memastikan kasusnya meningkat sejak awal Januari hingga saat ini. Peningkatan kasus ini disebabkan oleh beberapa faktor, mulai dari kondisi cuaca yang tidak mendukung hingga masyarakat yang tidak memperhatikan kebersihan tangki air di rumah atau sekolah.

“Pada awal tahun 2024, jumlah kasus DBD di wilayah Tangerong akan meningkat, salah satu faktornya adalah perubahan iklim dan curah hujan yang cukup tinggi sehingga mendukung proses perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti penyebab penyakit DBD. Demam,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang Ahmed Muchlis.

Alasan lainnya adalah kebiasaan manusia mengumpulkan air hujan tanpa menutup tangki. Oleh karena itu, memungkinkan nyamuk berkembang biak di perairan tersebut.

“Kebiasaan perilaku masyarakat dalam pengambilan air hujan tidak terpantau serta sulitnya meningkatkan kesadaran dan menumbuhkan kemauan masyarakat untuk rutin melakukan pemantauan jentik di lingkungan setempat masing-masing, sehingga menjadi sarang berkembang biaknya penyakit demam berdarah di masyarakat.” Ungkap Ahmad Muslis.

Untuk mencegah penyebaran penyakit DBD di Kabupaten Tangerong, pemerintah setempat telah melakukan berbagai kegiatan preventif di masyarakat, seperti kehadiran kader Jumantik Sekolah (Katiko).

“Dengan harapan dapat meningkatkan kebiasaan pengamatan jentik di sekolah, para siswa juga akan melakukan pengamatan jentik di rumah masing-masing, dan Dinas Kesehatan meminta agar hasil pengamatan jentik dilaporkan oleh struktur ini setiap minggu dan kemudian dirangkum oleh UKS sekolah. Guru,” kata Ahmad Mouslis.

Katiko nantinya akan melatih para siswanya menjadi dokter junior di tingkat SD, kader kesehatan sekolah di tingkat SMP/SMA/SMK, dan kader santri di pesantren di seluruh wilayah kerja Puskemas.

“Diharapkan seluruh pesantren atau pesantren memiliki alat pemantau jentik yang mampu memantau penyakit DBD dan PSN 3M plus jentik nyamuk secara rutin setiap minggu di sekolahnya,” jelasnya.

 

Setelah itu pengobatan juga diperkuat di setiap puskesmas yang ada di masyarakat. Sebagai penyelidikan epidemiologi segera pada setiap kasus suspek dan positif demam berdarah. Selanjutnya, aplikasikan larvasida pada tangki air yang tidak dapat dikosongkan.

“Melanjutkan upaya promosi untuk meningkatkan kesadaran dan kemauan masyarakat dalam melaksanakan gerakan 1 Rumah 1 Jumantic (G1R1J) dan PSN 3M Plus, termasuk di pesantren/pondok dan tempat umum,” ujarnya.

Selanjutnya, mencoba mengidentifikasi kasus DBD sejak dini dengan melakukan tes terhadap semua kasus yang memiliki gejala DBD.

Kemudian perkuat jaringan dengan klinik, agar bisa merawat pasien DBD, sehingga tidak ada lagi kasus yang tertunda pengobatannya, ujarnya.

Categories
Kesehatan

IDI Prediksi Kenaikan Kasus DBD Berlangsung sampai Juni

bachkim24h.com Mohammad Adib Khumaidi, Ketua Pengurus Besar Persatuan Dokter Indonesia (PB IDI) di Jakarta, mengatakan saat ini kelembapan udara sedang tinggi. Hal ini mempercepat berkembangnya vektor penyakit demam berdarah dengue (DBD) yaitu nyamuk Aedes a Egypti.

“Jadi musim pancaroba inilah yang sangat diinginkan oleh nyamuk DBD, sehingga potensi peningkatan kasus DBD akan sangat tinggi,” kata Adib.

“Dasar penyakit ini tidak terlepas dari kondisi iklim dan cuaca saat ini. Oleh karena itu, sekitar bulan Juni akan ada potensi peningkatan kasus DBD sehingga masyarakat perlu berhati-hati,” kata Adib kepada media dalam jumpa pers di Jakarta. Sabtu 2 Maret 2024.

Adib juga mengingatkan agar warga terlibat dalam upaya pencegahan, dimulai dari diri sendiri. Mulailah dengan menjaga kesehatan diri dengan meningkatkan stamina, istirahat yang cukup, mengonsumsi makanan bergizi, dan rutin berolahraga.

“Masyarakat sebaiknya menjaga kesehatannya sendiri terlebih dahulu, memperkuat daya tahan tubuh, istirahat, makan makanan bergizi, perbanyak makan buah-buahan, dan olah raga yang cukup untuk memperkuat daya tahan tubuh,” kata Adib. Antara.

Faktor lingkungan

Lebih lanjut Adib mengatakan, faktor lingkungan juga berperan dalam peningkatan kasus DBD. Ia juga menjelaskan kebersihan lingkungan menjadi kunci pencegahan penyakit DBD. Upaya 3M (menguras, menutup, mengubur) harus dilakukan secara konsisten, termasuk penggunaan larvasida Abate (obat pembunuh jentik nyamuk).

“Lebih penting lagi, jika kita membahas faktor lingkungan, maka jelas upaya terkait pembersihan lingkungan sangat penting, 3M harus diusung sebagai upaya pencegahan penyebaran DBD termasuk pengurangan larvasida dan lain-lain.” tersebut di atas.

 

Selain itu, fasilitas kesehatan primer perlu meningkatkan kemampuan pengawasannya. Sekalipun terdeteksi satu kasus demam berdarah di suatu daerah, namun harus segera ditindaklanjuti untuk mencegah terjadinya kasus lebih lanjut.

Diharapkan dengan menerapkan mekanisme pencegahan terstruktur, masyarakat dapat berperan aktif dalam menjaga kesehatan dan mengurangi risiko penularan demam berdarah.

Mengutip laman Kementerian Kesehatan RI, berikut beberapa gejala awal demam berdarah yang patut Anda waspadai:

1. Demam tinggi secara tiba-tiba.

Hampir seperti penyakit lainnya, demam tinggi pada demam berdarah mencapai 40 derajat Celcius dan tidak disertai gejala bersin atau batuk.

2. Nyeri otot

Penderita demam berdarah akan merasakan nyeri di berbagai bagian tubuh, seperti persendian, tulang, otot, dan area belakang mata, setelah mengalami demam.

3. Sakit kepala parah

Gejala yang muncul setelah demam selanjutnya adalah sakit kepala parah yang biasanya terjadi di sekitar dahi.

 

4. Mual dan muntah

Gejala lain yang dialami pasien dewasa dan anak-anak yang menderita demam berdarah adalah mual dan muntah yang juga dapat menyebabkan gangguan pada perut dan punggung.

5. Kelelahan

Setelah mengalami berbagai gejala yang disebutkan di atas, tubuh akan terasa lelah akibat nafsu makan yang menurun.

Jika Anda mengalami gejala-gejala di atas, segeralah pergi ke fasilitas kesehatan atau institusi medis terdekat dan cari tahu penyebabnya. 

 

Categories
Kesehatan

14 Pasien DBD Dirawat di RSUD Tamansari per 15 April 2024

bachkim24h.com, Jakarta Kasus demam berdarah dengue (DBD) masih ada. Hingga Senin, 15 April 2024, ada 14 pasien DBD yang dirawat di RSUD Tamansari Jakarta.

“Sampai pagi ini, 15 April 2024 pukul 08.00 WIB, RSUD Tamansari masih menangani 14 kasus demam berdarah, yakni 8 orang dewasa dan 6 anak-anak,” kata Kepala Seksi Pelayanan Medis RSUD Tamansari. RSUD dr.Ngabila Salama. .

Selama tahun 2024, pasien DBD yang dirawat di RSUD Tamansari akan pulih dan tidak ada kematian.

“Semua tetap aman karena tidak ada perubahan tingkat keparahan kasus DBD yang terdeteksi,” kata Ngabila melalui pesan singkat yang diterima, Senin, 15 April 2024.

Pasien DBD yang dirawat di RSUD Tamansari sebagian besar adalah anak-anak usia sekolah dasar dan menengah. Rata-rata kasus DBD menyebabkan keterpakaian tempat tidur rumah sakit mencapai 20 hingga 30 persen dari total kapasitas tempat tidur yang ada. Tren kasus demam berdarah dengue terus meningkat hingga bulan April

Pola peningkatan kasus DBD dari tahun ke tahun mulai meningkat pada bulan Desember, kemudian mencapai puncaknya pada bulan April dan kemudian menurun lagi.

Peningkatan kasus DBD terjadi pada musim hujan karena kelembaban relatif (RH) meningkat pada musim hujan. Dalam kondisi seperti ini, nyamuk mudah berkembang biak.

Selain itu, wadah berisi air dapat menjadi tempat berkembang biaknya larva. Tetesan air hujan juga menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk, kata Ngabila.

Ngabila mengatakan, deteksi dini diperlukan untuk mencegah komplikasi dan kematian akibat demam berdarah. Kemudian lanjutkan pengobatan dengan segera memberikan cairan/rehidrasi untuk mencegah anak mengalami syok atau kematian.

“Jika demam 1×24 jam atau rasa tidak nyaman di rumah tidak kunjung membaik, segera bawa ke puskesmas terdekat, tes darah, dan rapid test DBD (NS1) GRATIS di seluruh kecamatan di Jakarta. kesehatan,” katanya.

Penting bagi masyarakat untuk mengetahui gejala demam berdarah agar dapat dilakukan deteksi dini. Gejala-gejala berikut menunjukkan atau mencurigai demam berdarah:

Gejala demam berdarah pada orang dewasa: Demam tinggi di atas 39 derajat Celcius Demam berfluktuasi Nyeri di belakang mata Nyeri sendi dan otot Mual dan muntah.

Gejala demam berdarah dengue pada anak:

Gejalanya mungkin tidak spesifik, seperti infeksi saluran cerna dan pernafasan: batuk, pilek, diare, kesulitan buang air besar. Beberapa mungkin juga mengalami infeksi campuran dengan tifus.

Jika Anda melihat gejala-gejala di atas, segera temui dokter atau puskesmas terdekat.

Categories
Kesehatan

Hoaks Wolbachia dan Vaksin DBD, Tantangan Kemenkes dalam Pengendalian Demam Berdarah Dengue

bachkim24h.com, Jakarta – Penghapusan kelambu (PSN) dan sosialisasi teknologi nyamuk Wolbachia menjadi tantangan terkini pemerintah dalam memerangi demam berdarah, kata Imran Pambudi, Direktur Departemen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) menyatakan pengetahuan masyarakat tentang PSN dan DBD masih kurang.

Selain itu, budaya pemberantasan sarang nyamuk belum sesuai di masyarakat. Tantangan lainnya adalah kurangnya pendanaan untuk program pencegahan dan pengendalian infeksi demam berdarah di tingkat kecamatan/desa. dan wilayah/kota

Lebih lanjut Imran mengatakan, strategi teknologi inovatif untuk mengendalikan demam berdarah melalui vaksinasi demam berdarah juga dinilai merugikan masyarakat.

Kementerian Kesehatan RI telah melakukan beberapa upaya untuk mengatasi ketiga tantangan tersebut, seperti merevitalisasi gugus tugas daerah demam berdarah. Penggalangan Inovasi PSN 3M Plus, Penggerakan Jumantik 1 Rumah 1 dan Pemeriksaan Janin Secara Teratur Peningkatan keterlibatan melalui Koalisi DBD Kobar Lawan bekerja sama dengan Komite IX DPR RI juga terus dilakukan.

“Kementerian Kesehatan juga berupaya memperkuat peraturan dan perencanaan daerah. serta memperkuat kerja sama dengan raja muda atau walikota,” ujarnya dalam debat tersebut. #Ayo3MPlusVaksinDBD Di Jakarta pada Kamis 21 Maret 2024

Wolbachia telah berkembang di lima kota dan vaksin demam berdarah telah dimasukkan dalam rekomendasi Komite Penasihat Ahli Nasional Imunisasi (ITAGI) Penting bagi masyarakat untuk mengetahui bahwa pemberantasan sarang nyamuk harus terus berlanjut dan tidak menunggu Pekerjaan sosial

Imran sebelumnya mengatakan, cuaca panas selama tiga hari terakhir kemungkinan menjadi penyebab peningkatan kasus demam berdarah (DBD) di masyarakat. Imran menjelaskan, kondisi cuaca tersebut dapat menyebabkan meningkatnya genangan air yang menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk Aedes Aegypti yang menularkan virus demam berdarah. Dari sudut pandang epidemiologi, hujan yang terus menerus setiap hari lebih disukai karena dapat menggantikan air lama dengan air baru.

Dalam kesempatan tersebut, Imran menyoroti peningkatan kasus DBD di Indonesia pada tahun 2024. Hingga 18 Maret 2024, jumlah kasus mencapai 35.556 kasus, dengan enam provinsi memiliki jumlah kasus tertinggi. “Jumlah total kematian akibat demam berdarah telah meningkat menjadi 290 bahkan hanya dalam waktu 11 minggu pada tahun 2024,” katanya.

Imran menjelaskan Kementerian Kesehatan RI telah melakukan enam langkah strategis dalam upaya pemberantasan penyakit demam berdarah. Strategi pertama adalah fokus pada pengelolaan vektor. Pengendalian kasus sebelum menyebar melalui pemberdayaan masyarakat dan pemeriksaan jentik secara berkala.

Strategi 2 meliputi penerbitan peraturan terkait penanganan infeksi demam berdarah pada orang dewasa, anak-anak, dan remaja, serta penggunaan RDT demam berdarah sebagai alat diagnosis dini.

Selain itu, Kementerian Kesehatan berupaya melakukan surveilans demam berdarah berbasis data secara real-time melalui pengembangan SIARVI (Sistem Informasi Arboscirrhosis), pembentukan Tim Aksi Cepat Penanggulangan Insiden Khusus (KLB) dan sistem peringatan dini KLB.

Dalam Strategi 4, Kementerian Kesehatan menerapkan sistem sosialisasi dan peringatan dini terhadap wabah. Selain mendorong masyarakat untuk turut serta dalam proses Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dan Satgas Restorasi (POKJANAL) 3M Plus.

Strategi kelima melibatkan manajemen proyek, kolaborasi dan keterlibatan pemerintah. Siap menyiapkan RPM untuk pencegahan DBD. dan menyerukan kepada pemerintah daerah untuk mengeluarkan peraturan untuk pencegahan dan pengendalian demam berdarah.

Sedangkan Strategi 6 meliputi pengembangan pendidikan, penelitian dan inovasi, dengan teknologi Wolbachia yang dikembangkan di banyak kota. Semua pihak harus bekerja sama untuk mencegah dan mengendalikan penyakit ini.

Categories
Kesehatan

65 Orang Tewas Akibat Demam Berdarah Dengue di Jawa Timur, Vaksin DBD Diharapkan Bisa Jadi Solusi Pencegahan

bachkim24h.com, Jakarta – Data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) menyebutkan kasus demam berdarah dengue (DBD) di Jawa Timur pada tahun 2023 mencapai 6.642 kasus dengan 65 kematian. Provinsi ini menempati urutan ketiga dengan kasus tertinggi di Indonesia, setelah Jawa Barat dan Kalimantan Barat.

Upaya berkelanjutan diperlukan untuk mengendalikan dan mencegah demam berdarah. Tidak hanya dengan 3M Plus (mengosongkan tangki air, menutup tangki air, mendaur ulang barang-barang yang tidak terpakai dan mencegah gigitan nyamuk melalui obat nyamuk, fogging dan penggunaan kelambu), tetapi juga melalui inovasi seperti vaksinasi dan partisipasi aktif masyarakat.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan RI dr Asik Surya MPPM menjelaskan kasus DBD pada tahun 2023 lebih rendah dibandingkan tahun 2022. Tahun lalu, kata Asik, terdapat 114.435 kasus dengan 894 kematian. “Dunia menargetkan nol kematian akibat demam berdarah pada tahun 2030,” katanya suatu kali.

Lebih lanjut Asik mengatakan, pemerintah telah melakukan langkah intervensi untuk menekan kasus DBD yang mencakup tiga aspek utama yaitu intervensi lingkungan, intervensi vektor (nyamuk) dan intervensi manusia. Intervensi lingkungan meliputi pemberantasan sarang nyamuk, sedangkan intervensi vektor melibatkan penggunaan larvasida dan insektisida dalam kabut. Intervensi pada manusia dilakukan melalui pemberian vaksin demam berdarah sebagai pendekatan inovatif.

Pemerintah terus berupaya bekerja sama dengan berbagai pihak untuk terus memberikan edukasi kepada masyarakat akan perlunya perlindungan menyeluruh terhadap penyakit DBD, termasuk melalui kampanye #Ayo3MPlusDBDVaccine.

CEO PT Takeda Innovative Medicines Andreas Gutknecht mengapresiasi komitmen pemerintah dalam memerangi demam berdarah. Ia menyatakan, permasalahan DBD bukan hanya tanggung jawab pemerintah. Diperlukan sinergi yang kuat untuk bekerja sama dengan seluruh pemangku kepentingan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya demam berdarah, dan juga pentingnya inovasi pencegahan untuk melindungi masyarakat luas yang berisiko terkena demam berdarah.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, Prof Dr Erwin Astha Triyono, dr SpPD KPTI FINASIM menjelaskan upaya pencegahan DBD di provinsi tersebut, termasuk program PSN dan pentingnya mengenali gejala penyakit tersebut.

Ketua PKK Provinsi Jawa Timur Tahun 2019-2024 Hj Arumi Bachsin SE menekankan pentingnya pencegahan DBD dari rumah. Ia menceritakan pengalamannya dan pentingnya 3M Plus dan vaksinasi.

Arumi mengatakan demam berdarah merupakan penyakit yang tidak peduli siapa yang terjangkit. Ia bersyukur tidak pernah terkena penyakit DBD secara langsung, begitu pula suaminya, Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Dardak.

“Suami saya Pak Emil pernah mengalami hal ini saat berada di Jepang. Namun yang membuat saya dan keluarga sangat memperhatikan pencegahan DBD adalah pengalaman ayah saya di masa lalu,” ujarnya.

“Saya punya teman yang kehilangan satu keluarga karena DBD, padahal mereka selalu menggunakan 3M dan memastikan tidak ada genangan air di sekitar rumah. Setelah diselidiki, ternyata sumbernya adalah genangan di belakang lemari es.’ .

Sejak saat itu, Arumi dan keluarganya selalu menerapkan 3M Plus. “Selain itu, saat ini kita sudah mempunyai pencegahan DBD yang komprehensif, tidak hanya melalui 3M Plus dari luar, tapi juga melalui vaksinasi dari dalam,” ujarnya.

Categories
Kesehatan

Terkait DBD, Justru Lebih Aman Kalau Hujan Terjadi Terus Menerus Setiap Hari

bachkim24h.com, Jakarta – Direktur Pencegahan Penyakit Menular Kementerian Kesehatan Imran Prambudi mengatakan, cuaca panas dan lembab selama tiga hari terakhir berpotensi menyebabkan penyakit demam berdarah. DBD) Acara komunitas.

Menurut Imran, cuaca seperti ini menyebabkan genangan air sehingga menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk Aedes aegypti. Dilihat dari epideminya, lebih aman jika turun hujan rutin setiap hari agar airnya diganti dengan air tawar.

Ia mengatakan pada seminar #Ayo3MPlusDHFVaccine di Jakarta, Kamis, 21 Maret 2024: “Faktanya, hujan kini dikaitkan dengan demam berdarah.

Imran mencontohkan, jumlah kasus DBD di Indonesia pada tahun 2024 mengalami peningkatan dibandingkan tahun lalu. Pada 18 Maret 2024, jumlah totalnya mencapai 35.556, dengan enam negara bagian melaporkan kasus terbanyak. Musim ini, dengan sisa waktu 11 minggu hingga 2024, total kasus kematian mencapai 290 orang, ujarnya.

Imran juga mengatakan Kementerian Kesehatan RI telah menerapkan enam langkah strategis untuk memberantas penyakit DBD. Strategi pertama ditujukan pada pengendalian vektor, pengendalian kondisi pra penyebaran melalui pemberdayaan masyarakat dan penelitian larva secara berkala.

Strategi kedua mencakup penulisan pedoman pengelolaan demam berdarah pada orang dewasa, anak-anak, dan remaja, serta penggunaan RDT demam berdarah untuk membantu diagnosis dini. .

Selain itu, Kementerian Kesehatan RI telah membentuk SIARVI (Sistem Informasi Arboscirrhosis) untuk memantau wabah demam berdarah melalui data real-time, tim tanggap darurat (KLB) dan sistem peringatan dini KLB.

Pada strategi keempat, Kementerian Kesehatan menerapkan sistem peringatan dini terhadap wabah dan wabah, serta mendorong partisipasi masyarakat dalam kampanye Pembasmian Sarang Nyamuk (PSN) 3M Plus dan mendukung upaya tersebut.

Program kelima meliputi pengelolaan, koordinasi dan komitmen pemerintah, penyusunan RPM pencegahan demam berdarah dan mengajak pemerintah daerah untuk menyusun kebijakan pencegahan demam berdarah.

Sedangkan strategi keenam, Riset dan Inovasi, berkaitan dengan pengembangan teknologi Wolbachia di berbagai kota.

Departemen Kesehatan telah menekankan pentingnya kerja sama dalam memerangi demam berdarah. Semua pihak harus bekerja sama untuk mencegah dan mengendalikan penyakit ini.

Categories
Kesehatan

Langkah Ekstra Buat Cegah DBD: Tanam Lavender dan Sereh, Pelihara Ikan Cupang

bachkim24h.com, JAKARTA – Masyarakat harus rutin melakukan pemusnahan sarang nyamuk (PSN) agar kasus demam berdarah dengue (DBD) tidak meningkat di bulan April. Selain itu, apa yang bisa dilakukan?

“Setiap tahun pola kasus DBD akan sama, mulai meningkat pada bulan Desember dan puncaknya pada bulan April lalu menurun lagi,” kata pakar kesehatan masyarakat Dr Ngabila Salama.

Saat musim hujan tiba, jumlah genangan air akan semakin banyak dan berpotensi menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk. Belum lagi kelembapan yang tinggi saat musim hujan membantu nyamuk Aedes aegypti penyebab demam berdarah lebih mudah.

Perilaku nyamuk ini berbahaya karena pada musim seperti ini kekebalan tubuh manusia mudah menurun. Masyarakat juga diimbau untuk rutin melakukan PSN dengan metode 3M Plus, yakni menguras tangki air, menutup tangki air, dan mendaur ulang berbagai barang yang berpotensi menjadi tempat berkembang biak nyamuk.

Sementara itu, beberapa hal positif yang bisa dilakukan masyarakat adalah dengan menanam tanaman anti nyamuk seperti tanaman lavender dan serai, memantau area yang bisa menjadi tempat penampungan air, dan beternak ikan pemakan jentik nyamuk seperti cupang. Disarankan juga untuk menggunakan obat nyamuk.

Di sisi lain, masyarakat diimbau menerapkan pola hidup bersih seperti tidak menggantung pakaian di tempat yang menjadi sumber sarang dan jentik nyamuk, mengaktifkan program Satu Rumah Satu Jumantik (G1R1J) dan melakukan penyemprotan nyamuk.

“Nyamuk DBD aktif pada jam 8-10 pagi dan jam 4-6 sore, sebaiknya dilakukan penyemprotan nyamuk atau menggunakan lotion antinyamuk,” kata Ngabila yang juga staf teknis komunikasi transformasi kesehatan Kementerian Kesehatan.

Lebih lanjut Ngabila menyebutkan perlunya pengaktifan PSN pada sembilan lembaga, yaitu tatanan hidup mandiri sehat masyarakat, tatanan permukiman dan fasilitas umum, tatanan satuan pendidikan, tatanan unit pemasaran, tatanan pariwisata, tatanan transportasi dan lalu lintas jalan yang terorganisir, tatanan perkantoran dan industri, tatanan perlindungan sosial serta upaya pencegahan dan penanggulangan bencana.